.Iz – lzip

lzip adalah alat baris perintah gratis untuk kompresi data; ia menggunakan algoritme rantai Lempel–Ziv–Markov (LZMA) dengan antarmuka pengguna yang familier bagi pengguna alat kompresi Unix biasa, seperti gzip dan bzip2.

Seperti gzip dan bzip2, penggabungan didukung untuk mengompres beberapa file, tetapi konvensinya adalah menggabungkan file yang merupakan arsip itu sendiri, seperti yang dibuat oleh program Unix tar atau cpio. Lzip dapat membagi keluaran untuk pembuatan arsip multivolume.

File yang dihasilkan oleh lzip biasanya diberikan .lz sebagai ekstensi nama filenya, dan datanya dijelaskan oleh jenis media application/lzip.

Rangkaian program lzip ditulis dalam C++ dan C oleh Antonio Diaz Diaz dan didistribusikan sebagai perangkat lunak gratis berdasarkan ketentuan GNU General Public License (GPL) versi 2 atau lebih baru.

Sejarah

7-Zip dirilis pada tahun 2000; alat yang menggunakan LZMA pertama kali tersedia di sistem operasi mirip Unix pada tahun 2004 ketika port versi baris perintah 7-Zip (p7zip) dirilis. Pada tahun yang sama, LZMA SDK tersedia, termasuk program yang disebut “lzma_alone”; kurang dari setahun kemudian, Lasse Collin merilis LZMA Utils, yang awalnya hanya terdiri dari sekumpulan skrip pembungkus yang mengimplementasikan antarmuka mirip gzip ke lzma_alone. Pada tahun 2008, Antonio Diaz Diaz merilis lzip, yang menggunakan format wadah dengan checksum dan angka ajaib sebagai ganti aliran data LZMA mentah, memberikan solusi gaya Unix yang lengkap untuk menggunakan LZMA. Namun demikian, LZMA Utils diperluas untuk memiliki fitur serupa dan kemudian diganti namanya menjadi XZ Utils

Fitur
Integritas file

lzip mampu membuat arsip dengan bagian data yang dapat didekompresi secara independen yang disebut “arsip multianggota” (serta output terpisah untuk pembuatan arsip multivolume). Misalnya, jika file yang mendasarinya adalah arsip tar, ini dapat memungkinkan mengekstraksi file yang tidak rusak , meskipun bagian arsip lainnya rusak.

Untuk format file, penekanan khusus telah diberikan untuk mengaktifkan pemeriksaan integritas melalui checksum 32-bit terintegrasi untuk setiap streaming terkompresi] ini digunakan bersama dengan program lziprecover untuk mendeteksi dan merekonstruksi data yang rusak. Alat pemulihan ini dapat menggabungkan banyak salinan arsip di mana setiap salinan mungkin mengalami kerusakan di bagian file yang berbeda.

Paralelisme

lzip memiliki dua antarmuka paralel yang disediakan dalam distribusi default

plzip mengompres file apa pun secara paralel. Menggunakannya dengan tar tidak cukup, karena program tar konvensional memerlukan seluruh aliran sebelum file menemukannya untuk dekompresi, sehingga menghasilkan ekstraksi non-paralel.
tarlz menggabungkan tar dan lzip menjadi pengarsip paralel seperti pengarsipan modern seperti RAR atau 7-Zip. Blok kompresi padat sejajar dengan batas file tar, jadi mengekstrak file hanya perlu mendekompresi blok anggota tertentu.
Adopsi

Ketersediaan

Di distribusi Linux populer, lzip biasanya dapat diinstal dari repositori paket resmi

Cygwin menawarkan lzip sebagai paket opsional yang dikelola (kategori Arsip dari penginstal penyiapannya), dan program utilitas tar GNU-nya mendukung arsip .lz (dengan opsi –lzip untuk pembuatan). MinGW-w64 mendistribusikan lzip melalui paket yang dikelola di MSYS2 (pacman -S lzip).

Lzip juga tersedia untuk Android dalam antarmuka terminal yang di-porting oleh Master-Console Inc.

  • Mendukung
    GNU Autotools mendukung lzip. Menambahkan dist-lzip ke AM_INIT_AUTOMAKE akan membuat tarbal lzip.
    Dukungan tar GNU versi 1.23 dan yang lebih baru menggunakan lzip untuk menangani file terkompresi secara transparan.
    Alat pengarsipan GNOME, Pengelola Arsip, mendukung file lzip.
  • Aplikasi
    Distribusi Linux Dragora GNU/Linux-Libre menggunakan lzip untuk paket perangkat lunaknya.
    Lzip digunakan untuk mendistribusikan Database Zona Waktu dari IANA dan kernel Linux versi GNU.
    Parlemen Eropa memublikasikan dump lengkap databasenya dalam format JSON yang dikompresi dengan lzip.
    Lzip digunakan di Planetary Data System (PDS) NASA.