Integrated circuit layout

Tata letak sirkuit terpadu, juga dikenal tata letak IC, tata letak topeng IC, atau desain topeng, adalah representasi dari sirkuit terpadu dalam hal bentuk geometris planar yang sesuai dengan pola lapisan logam, oksida, atau semikonduktor yang membentuk komponen sirkuit. sirkuit terpadu. Awalnya keseluruhan proses disebut tapeout karena IC awal secara historis menggunakan pita krep hitam grafis pada media mylar untuk pencitraan foto (dipercaya secara keliru [siapa?] untuk mereferensikan data magnetik — proses foto sangat mendahului media magnetik [rujukan?]).

Saat menggunakan proses standar—di mana interaksi dari banyak variabel kimia, termal, dan fotografi diketahui dan dikontrol dengan hati-hati—perilaku sirkuit terpadu akhir sangat bergantung pada posisi dan interkoneksi bentuk geometris. Dengan menggunakan alat tata letak berbantuan komputer, insinyur tata letak—atau teknisi tata letak—menempatkan dan menghubungkan semua komponen yang membentuk chip sedemikian rupa sehingga memenuhi kriteria tertentu—biasanya: kinerja, ukuran, kerapatan, dan kemampuan manufaktur. Praktik ini sering dibagi menjadi dua disiplin tata letak utama: Analog dan digital.

Tata letak yang dihasilkan harus melewati serangkaian pemeriksaan dalam proses yang dikenal sebagai verifikasi fisik. Pemeriksaan yang paling umum dalam proses verifikasi ini adalah

  • pemeriksaan aturan desain (DRC),
  • tata letak versus skema (LVS),
  • ekstraksi parasit,
  • pemeriksaan aturan antena, dan
  • pemeriksaan aturan listrik (ERC).

Setelah semua verifikasi selesai, tata letak pasca pemrosesan diterapkan di mana data juga diterjemahkan ke dalam format standar industri, biasanya GDSII, dan dikirim ke pengecoran semikonduktor. Penyelesaian tonggak dari proses tata letak pengiriman data ini ke pengecoran sekarang dalam bahasa sehari-hari disebut “tapeout”. Pengecoran mengubah data menjadi data topeng  dan menggunakannya untuk menghasilkan topeng foto yang digunakan dalam proses fotolitografi fabrikasi perangkat semikonduktor.

Di masa lalu, desain IC yang lebih sederhana, tata letak dilakukan dengan tangan menggunakan kaset dan film buram, sebuah evolusi yang berasal dari masa awal desain papan sirkuit cetak (PCB) – pita keluar.

Tata letak IC modern dilakukan dengan bantuan perangkat lunak editor tata letak IC, sebagian besar secara otomatis menggunakan alat EDA, termasuk alat tempat dan rute atau alat tata letak berbasis skematik. Biasanya ini melibatkan perpustakaan sel standar.

Operasi manual memilih dan memposisikan bentuk geometris secara informal dikenal sebagai “dorong poligon”

This entry was posted in . Bookmark the permalink.

SIGN UP FOR NEWSLETTER

Signup for our newsletter to get notified about news and new products.