Autodesk Revit

Autodesk Revit adalah alat perangkat lunak pemodelan informasi bangunan untuk arsitek, arsitek lanskap, insinyur struktur, insinyur, perancang, dan kontraktor mekanikal, elektrikal, dan pipa ledeng (MEP). Perangkat lunak asli dikembangkan oleh Charles River Software, didirikan pada tahun 1997, berganti nama menjadi Revit Technology Corporation pada tahun 2000, dan diakuisisi oleh Autodesk pada tahun 2002. Perangkat lunak ini memungkinkan pengguna merancang bangunan dan struktur serta komponennya dalam 3D, membuat anotasi model dengan penyusunan 2D elemen, dan mengakses informasi bangunan dari database model bangunan. Revit adalah aplikasi pemodelan informasi bangunan 4D yang mampu dengan alat untuk merencanakan dan melacak berbagai tahapan dalam siklus hidup bangunan, mulai dari konsep hingga konstruksi dan perawatan selanjutnya dan/atau pembongkaran.

Sejarah perusahaan

Charles River Software didirikan di Newton, Massachusetts, pada tanggal 31 Oktober 1997, oleh Leonid Raiz dan Irwin Jungreis, pengembang utama perangkat lunak Pro/Insinyur PTC untuk desain mekanik, dengan maksud membawa kekuatan pemodelan parametrik ke industri bangunan ( PTC sebelumnya telah mencoba dan gagal memasarkan perangkat lunak Reflex yang baru diperolehnya ke sektor konstruksi). Dengan pendanaan dari pemodal ventura Atlas Venture dan North Bridge Venture Partners, Raiz dan Jungreis mempekerjakan beberapa pengembang dan arsitek perangkat lunak dan mulai mengembangkan Revit dalam C++ pada platform Microsoft Windows. Pada tahun 1999 mereka mempekerjakan Dave Lemont sebagai CEO dan merekrut anggota dewan Jon Hirschtick, pendiri SolidWorks, dan Arol Wolford, pendiri CMD Group.

Perusahaan ini berganti nama menjadi Revit Technology Corporation pada Januari 2000. Autodesk, terkenal karena lini produk AutoCAD-nya, membeli Revit Technology Corporation seharga US$133 juta pada tahun 2002. Pembelian tersebut memungkinkan lebih banyak penelitian, pengembangan, dan peningkatan perangkat lunak.

Dengan platform Revit mereka, Autodesk adalah pemain penting di pasar BIM bersama dengan Tekla Structures Trimble, Bentley Systems dan grup Nemetschek (pemilik aplikasi BIM ArchiCAD Graphisoft, plus solusi termasuk Allplan dan Vectorworks), antara lain.

Perangkat lunak

Ringkasan
Sejak awal, Revit dimaksudkan untuk memungkinkan arsitek dan profesional bangunan lainnya merancang dan mendokumentasikan bangunan dengan membuat model tiga dimensi parametrik yang menyertakan informasi desain dan konstruksi geometri dan non-geometris, yang juga dikenal sebagai pemodelan informasi bangunan. atau BIM (1975 Eastman C.). Pada saat itu, beberapa paket perangkat lunak lain—seperti ArchiCAD dan Reflex—menyediakan model bangunan virtual tiga dimensi, dan membiarkan pengguna mengontrol komponen individu melalui parameter (komponen parametrik). Dua perbedaan utama dalam Revit adalah bahwa pengguna membuat komponen parametrik dalam “editor keluarga” grafis daripada bahasa pemrograman, dan model menangkap semua hubungan antara komponen, tampilan, dan anotasi sehingga perubahan pada elemen apa pun secara otomatis disebarkan untuk mempertahankan model. konsisten. Misalnya, memindahkan dinding memperbarui dinding, lantai, dan atap tetangga, mengoreksi penempatan dan nilai dimensi dan catatan, menyesuaikan area lantai yang dilaporkan dalam jadwal, menggambar ulang tampilan bagian, dll.—sehingga model tetap terhubung dan semua dokumentasi terkoordinasi. Konsep asosiatif dua arah[5] antara komponen, tampilan, dan anotasi adalah fitur pembeda Revit untuk banyak rilis. Kemudahan melakukan perubahan mengilhami nama Revit, kependekan dari Revise-Instantly. Inti dari Revit adalah mesin propagasi perubahan parametrik yang mengandalkan teknologi baru, parametrik berbasis konteks, yang lebih terukur daripada parametrik variasional dan berbasis sejarah yang digunakan dalam perangkat lunak CAD mekanik. Istilah model bangunan parametrik diadopsi untuk mencerminkan fakta bahwa perubahan parameter menggerakkan seluruh model bangunan dan dokumentasi terkait, bukan hanya komponen individual.

Versi 1.0 dan seterusnya

Revit versi 1.0 dirilis pada 5 April 2000. Perangkat lunak berkembang pesat, dengan versi 2.0, 3.0, 3.1, 4.0, dan 4.1 dirilis pada Agustus 2000; Oktober 2000; Februari 2001; Juni 2001; Nopember 2001; dan Januari 2002, masing-masing.

Perangkat lunak ini awalnya ditawarkan hanya sebagai sewa bulanan, tanpa opsi untuk membeli. Lisensi dikendalikan oleh proses yang sepenuhnya otomatis, sebuah inovasi pada saat intervensi manusia dan transmisi manual kode otorisasi diperlukan untuk membeli perangkat lunak desain jenis lain.

Autodesk merilis beberapa versi Revit setelah tahun 2004. Pada tahun 2005 Revit Structure diperkenalkan, kemudian pada tahun 2006 Revit MEP. Setelah rilis tahun 2006 Revit Building berganti nama menjadi Revit Architecture.

Pada tahun 2011 Dynamo dirilis dalam bentuk beta yang memungkinkan kilasan pertama langsung memprogram perilaku komponen yang dihosting melalui antarmuka simpul seret dan lepas. Ini mirip dengan cara bahasa pemrograman visual Grasshopper 3d bekerja pada objek di Rhinoceros 3D.

Pada tahun 2012 Revit LT menjadi versi terbaru Revit di pasaran. Itu adalah fitur terbatas atau versi Lite dari Revit yang mengecualikan fitur seperti rendering dan lingkungan multi-pengguna.  Pada tahun 2013, Autodesk mulai memperkenalkan lisensi sewa untuk beberapa produknya, termasuk Revit.

Sejak Revit 2013 berbagai disiplin ilmu telah digabungkan menjadi satu produk, disebut Revit.

Autodesk menjual beberapa paket atau ‘koleksi industri’; Revit termasuk dalam Koleksi AEC.

Revit tersedia dalam beberapa pelokalan bahasa: Inggris, Jerman, Prancis, Spanyol, Portugis, Italia, Rusia, Polandia, Ceko, Cina, Jepang, dan Korea.

Dengan dirilisnya Revit 2016, Autodesk menghentikan dukungan untuk Windows 32-bit.

Pemodelan

Lingkungan kerja Revit memungkinkan pengguna untuk memanipulasi seluruh bangunan atau rakitan (di lingkungan proyek) atau bentuk 3D individual (di lingkungan editor keluarga). Alat pemodelan dapat digunakan dengan benda padat yang sudah jadi atau model geometris yang diimpor. Namun, Revit bukanlah pembuat model NURBS dan juga tidak memiliki kemampuan untuk memanipulasi poligon individu objek kecuali pada beberapa jenis objek tertentu seperti atap, lempengan, dan medan atau di lingkungan massa.

Revit menyertakan kategori objek (‘keluarga’ dalam terminologi Revit). Ini jatuh ke dalam tiga kelompok:

  • Keluarga sistem, seperti dinding, lantai, atap, langit-langit, pelapis utama, dan bahkan furnitur yang dibangun di dalam proyek
  • Keluarga/komponen yang dapat dimuat, yang dibuat dengan primitif (ekstrusi, sapuan, dll.) secara terpisah dari proyek dan dimuat ke dalam proyek untuk digunakan
  • Keluarga di tempat, yang dibangun di tempat dalam proyek dengan perangkat yang sama dengan komponen yang dapat dimuat

Seorang pengguna berpengalaman dapat membuat keluarga yang realistis dan akurat mulai dari furnitur hingga perlengkapan pencahayaan, serta mengimpor model yang ada dari program lain. Keluarga Revit dapat dibuat sebagai model parametrik dengan dimensi dan properti. Ini memungkinkan pengguna memodifikasi komponen tertentu dengan mengubah parameter yang telah ditentukan sebelumnya seperti tinggi, lebar, atau angka dalam kasus array. Dengan cara ini keluarga mendefinisikan geometri yang dikendalikan oleh parameter, setiap kombinasi parameter dapat disimpan sebagai tipe, dan setiap kejadian (instance di Revit) dari suatu tipe juga dapat berisi variasi lebih lanjut. Misalnya, pintu ayun bisa menjadi Keluarga. Ini mungkin memiliki jenis yang menggambarkan ukuran yang berbeda, dan model bangunan sebenarnya memiliki contoh dari jenis yang ditempatkan di dinding di mana parameter berbasis contoh dapat menentukan perangkat keras pintu secara unik untuk setiap kemunculan pintu.

Meskipun perangkat lunak Revit hadir dengan berbagai keluarga out of the box (OOTB), mereka terbatas, sehingga pengguna mungkin merasa perlu untuk membangun keluarga mereka sendiri atau membelinya dari toko online.

Karena masalah hak cipta dalam pekerjaan proyek, model proyek Revit sepenuhnya model 3D jarang dijual. Memang, karena sebagian besar proyek bersifat spesifik lokasi dan dipesan lebih dahulu, permintaan untuk model yang sudah ada juga sedikit. Namun, praktik baru atau siswa Revit mungkin ingin merujuk ke model yang sudah selesai. Ada beberapa sumber untuk ini, termasuk situs web seperti BIMGallery dan GrabCad.

Kolaborasi Multipengguna
Sejak versi 3.0 Revit memungkinkan banyak pengguna bekerja pada model bangunan yang sama. Alur kerjanya mirip dengan penggunaan sistem kontrol versi dalam rekayasa perangkat lunak, yang memungkinkan banyak pengembang untuk berkolaborasi secara andal pada basis kode yang sama. Setiap pengguna Revit mengerjakan salinan lokal dari desain, secara berkala memeriksa pekerjaan ke repositori pusat. Pengguna baru mulai dengan membuat salinan lokal dari repositori ini. Saat pengguna mulai memodifikasi beberapa elemen bangunan, elemen ini akan terkunci secara otomatis, mencegah orang lain untuk memodifikasinya. Kunci dipertahankan di repositori pusat. Elemen tetap terkunci sampai “peminjam” memeriksa pekerjaannya dan melepaskan kuncinya. Teknologi yang dipatenkan yang disebut “worksharing” memungkinkan Revit untuk meminimalkan sekumpulan elemen yang dikunci sekaligus memungkinkan mesin propagasi perubahan memperbarui elemen sebanyak yang diperlukan, termasuk elemen yang tidak dikunci. Revit biasanya menghindari konflik gabungan selama check-in.

Di versi Revit awal, repositori pusat adalah folder di LAN. Opsi ini masih tersedia dan sesuai untuk tim desain yang ditempatkan bersama. Sejak 2013 Autodesk juga menawarkan repositori pusat berbasis cloud yang dihosting untuk Revit sebagai layanan.

Merender

Saat pengguna membuat bangunan, model, atau jenis objek lainnya di Revit, mereka dapat menggunakan mesin rendering Revit untuk membuat gambar yang lebih realistis dari model yang sangat diagramatik. Pengguna menyelesaikan ini baik dengan menggunakan model premade, dinding, lantai, dll., alat, atau membuat sendiri model, dinding, bahan, dll. Revit 2010 hadir dengan banyak bahan yang telah ditentukan sebelumnya, yang masing-masing dapat dimodifikasi ke keinginan pengguna. Pengguna juga dapat memulai dengan materi “Umum”. Dengan ini, pengguna dapat mengatur rotasi, ukuran, kecerahan, dan intensitas tekstur, peta gloss (juga dikenal sebagai peta kilau), peta transparansi, peta refleksi, peta refleksi miring, peta lubang, dan peta bump, serta meninggalkan memetakan bagian luar dan hanya menggunakan penggeser untuk salah satu (atau semua atau tidak sama sekali) dari fitur tekstur yang disebutkan di atas.

Rendering berbasis cloud dengan plug-in eksperimental yang dijuluki Project Neon, terletak di Autodesk Labs sedang dalam fase beta dan memungkinkan pengguna merender gambar mereka melalui akun Autodesk mereka, bukan secara lokal melalui komputer mereka sendiri. Model Revit juga dapat ditautkan langsung ke Autodesk 3ds Max (rilis 2013 dan yang lebih baru) untuk proyek rendering dan animasi yang lebih canggih dengan sebagian besar informasi materi dan objek dipertahankan.